PDIP Tugasi Ganjar Pranowo Bantu Pemenangan Pilkada 2024

JAKARTA – PDI Perjuangan menugaskan kadernya, Ganjar Pranowo, untuk membantu upaya pemenangan dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak 2024.

Dalam Pilpres 2024, Ganjar Pranowo berpasangan dengan Mahfud MD. Namun, KPU telah menetapkan pasangan Prabowo-Gibran sebagai pemenang.

Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menyebut Ganjar akan ditugaskan di DPP memberikan materi di sekolah partai kepada para bakal calon kepala daerah untuk mendapatkan ilmu kepemimpinan ketika terpilih nanti.

“Ya, nanti akan ada penugasan-penugasan, setidaknya di dalam pilkada ini itu seperti Pak Ganjar itu juga akan membantu upaya-upaya pemenangan pemilu mempersiapkan kader-kader melalui sekolah partai karena latar belakang Pak Ganjar kan dulu,” ujar Hasto kepada wartawan di Galeri Nasional, Jakarta, dikutip dari laman resmi PDIP, Selasa (14/5/2024).

Hasto menekankan Ketua Umum Megawati Soekarnoputri masih melakukan komunikasi dengan Mahfud MD. “Sehingga secara periodik, Pak Ganjar, Prof Mahfud itu masih sering bertemu dengan Bu Megawati Soekarnoputri membahas tentang persoalan bangsa dan negara,” sebutnya.

Ganjar sebelumnya menegaskan tak akan bergabung dalam pemerintahan Prabowo untuk lima tahun ke depan. Dia mengaku akan mengawal pemerintahan dengan cara lain.

“Untuk mencintai republik ini, kita akan mengawal dengan cara lain. Dan, saya tidak akan bergabung di pemerintahan ini,” kata Ganjar dalam acara halal bi halal TPN Ganjar-Mahfud di Jakarta, Senin (6/52024).

Namun, Ganjar menghormati Prabowo-Gibran yang akan memimpin pemerintahan lima tahun ke depan. Dia berjanji akan senantiasa melakukan kontrol terhadap pemerintahan.

“Politiknya ada, cara berpolitik yang benar tidak musti dengan cara keras dan semua sama-sama terhormat tidak perlu saling mencibir,” ujarnya.

Ia juga mengaku dapat berbuat banyak jika berada di luar pemerintahan era Prabowo Subianto periode 2024-2029. Salah satunya menurut Ganjar dengan bisa membantu kawan-kawan yang ingin maju dalam Pilkada 2024.

“Barangkali kita membantu kawan-kawan menyiapkan diri di jabatan publik, kaderisasi. Nanti saya akan membantu kawan-kawan yang besok maju Pilkada, terlalu banyak kegiatan. Kalau bicara politik kan hampir semua bidang, semua kehidupan kita politik. Jadi, banyak yang bisa dikerjakan,” jelas dia.

Ganjar mengatakan dirinya adalah anggota partai yang tak wajib mengemban jabatan politik. Ia mengaku akan merespons berbagai macam hal saat berada di luar pemerintahan nantinya.

“Saya kan anggota partai, saya kader partai. Memangnya anggota partai politik semua harus di jabatan politik? Kan tidak. Ketika kemudian tidak, ya kita kan bisa membuat banyak, bisa bicara, merespons soal pangan,” ujar Ganjar. (PDIP)

Back to Top