Ini Pesan Puan Maharani Saat Bertemu Pendamping PKH Dan LP2BN

SURABAYA - Ketua DPR RI, Puan Maharani, bertemu dengan sejumlah pendamping Program Keluarga Harapan (PKH) dan Lembaga Pelindung dan Pelestari Budaya Nusantara (LP2BN) di Grand Empire Hotel, Rabu (15/6/2022).

Turut hadir dalam acara tersebut, anggota Komisi XI DPR RI, Indah Kurnia, anggota Komisi X DPR RI, Puti Guntur Soekarno, Ketua DPRD Provinsi Jatim, Kusnadi, anggota Komisi E DPRD Jatim, Sri Untari Bisowarno, dan Wali Kota Surabaya, Eri Cahyadi.

Sambil bercengkrama, Puan Maharani berbagi pengalamannya selama terjun langsung melakukan sosialisasi di awal-awal tercetusnya PKH.

Ia mengatakan, kala itu perlu kesabaran dan ketelatenan penuh dalam membantu para Keluarga Penerima Manfaat (KPM) mengakses penyaluran bantuan.

“Jadi, saya bisa rasakan, karena saya juga pernah mengurusi hal tersebut. Dari yang awalnya pakai pin sampai akhirnya sekarang semua ada yang dari bank dan pos, jadi tidak perlu susah-susah ke bank,” ucap Puan.

Karena itu, cucu Bung Karno itu mengapresiasi upaya pendamping PKH yang terus berjuang untuk mengawal dan membantu segala persoalan para KPM.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih atas kerja kerasnya yang membantu ibu-ibu KPM dalam menyelesaikan masalah di lapangan. Saya paham tidak mudah menjadi pendamping PKH untuk mengajari masyarakat,” ujarnya.

Menurutnya, program pendamping PKH telah berefek signifikan pada kemandirian para ibu rumah tangga. Lewat PKH, para ibu bisa berdaya dan lebih sejahtera.

“Jadi, pengaruh PKH pada ibu-ibu ini signifikan. Ini harus ada karena kita punya cita-cita yang sama untuk berdayakan ibu-ibu menjadi warga yang mandiri. Di tangan seorang ibu yang berdaya keluarga itu bisa sejahtera,” tuturnya.

“Apa yang kita lakukan mungkin belum sempurna, tapi paling tidak kita bisa berperan bagi seluruh Indonesia. Dan saya minta pendamping PKH itu sabar dan selalu berjuang untuk Indonesia,” jelasnya.

Setelah memberi wejangan kepada para pendamping PKH, Ketua DPP PDI Perjuangan itu melanjutkan cengkramanya dengan perwakilan LP2BN, dan mengapresiasi upaya mereka yang tak kenal lelah melestarikan budaya tanah air.

“Saya mengapresiasi apa yang dilakukan oleh LP2BN, karena inilah Indonesia, inilah budaya Indonesia yang beragama dan berbudaya dengan keberagaman,” jelasnya.

Menurutnya, apa yang telah dilakukan LP2BN merupakan cerminan dari potret toleransi dan menghargai leluhur bangsa, yang perlu terus dimasifkan.

“Kita harus saling menghargai dan mentoleransi. Tadi, bahwa bapak-ibu sudah bersemangat untuk mengurus kebudayaan tolong terus dilanjutkan. Jangan pernah lupa dengan akarnya,” pungkasnya. (PPJ)

Back to Top